Ketua YPPK KMS dan RD.Izaak Bame Rayakan Kemerdekaan RI di Pedalaman

68
RD. Izaak Bame.

TAMBRAUW, Monitorpapua.com – Kemerdekaan Indonesia yang dirayakan setiap tahun memiliki makna yang sangat mendalam bagi anak-anak di Kabupaten Tambrauw. Salah satunya, mereka berjuang berjalan kaki menuju sekolah dan mengatasi kesulitan hidup sebagaimana perjuangan dan pengorbanan para pahlawan dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Hal ini dibuktikan Ketua Yayasan Pendidikan Persekolaan Katolik (YPPK) TK, SD, SMP dan SMA Katolik, Simon Isak Mendopma, mengadakan kunjungan kerja ke pedalaman Papua (Papua Barat Daya) untuk bertemu langsung dengan kepala sekolah, staf guru dan para siswa. Kunjungan ini bertepatan dengan Hari Ulang Tahun Negara Kesatuan Republik Indonesia ke 78 tahun. Selain kunjungan, Ketua Yayasan juga mengikuti upacara bendera dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun Negara Republik Indonesia ke-78 di kampung Ayiae, distrik Miyah, Kabupaten Tambrauw bersama Pastor Paroki Sto. Yohanes Pembaptis, P.Izaak Bame, pada Kamis (17/8).

Kunjungan kerja pada HUT Kemerdekaan RI, sangat mengesankan, kisah Pastor Izaak Bame bersama Simon Mendopma. Sekali-kali terdengar suara anak-anak sekolah berteriak, Merdeka! Merdeka! Mereka tampak serius berbaris di halaman sekolah bersama teman-teman dan para guru. Selangkah demi langkah, Pastor Izaak Bame dan Ketua Yayasan memasuki halaman sekolah Katolik dan melihat betapa semangatnya anak-anak sekolah merayakan HUT Kemerdekaan RI ke 78 tahun. Ternyata, keluarga besar sekolah katolik selalu mengingatkan anak-anak untuk merayakan kemerdekaan RI. “Upacara bendera tahun ini dilaksanakan semua sekolah Yayasan Katolik, baik di kota maupun pedalaman Papua Barat dan Papua Barat Daya di masing-masing sekolah Katolik.

“Hari kemerdekaan RI, selalu dirayakan dengan meriah. Tahun 2023 ini, barulah dirayakan meriah. Semua anak bergembira dan senang merayakan HUT RI. Tentu, sebagai bentuk keberhasilan bangsa Indonesia. Di sisi lain, kita harus terus berjuang melawan kemiskinan, kebodohan, ketertinggalan dan pengganguran, ilmu pengetahun dan teknologi,” ujar Simon Mendopma.

Menurut Ketua Yayasan KMS, menuju masyarakat sejahtera, “Anak-anak harus rajin belajar dan tekun berdoa, Meskipun masih banyak hal yang harus dibenahi, agar bisa menyebut diri sebagai bangsa yang merdeka. Terus berjuang mengatasi permasalahan dalam membangun bangsa ini untuk mewujudkan cita-cita bangsa dan Negara Republik Indonesia sebagaimana tema HUT ke-78 Kemerdekaan RI 2023 ini adalah “Terus Melaju untuk Indonesia Maju,” pesan Ketua Yayasan KMS.

Pastor Izaak Bame juga turut merayakan HUT ke-78 Republik Indonesia di Kabupaten Tambrauw berpesan kepada anak-anak Papua untuk terus mengisi kemerdekaan RI dengan belajar dan berdoa. “Terus semangat membentuk identitas dan jati diri bangsa Indonesia,” ucap P.Izaak Bame. (Ren/IB)

- Iklan Berita 2 -

Berikan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini